Mexico City Capitanes Lebih dari Sekedar Tim Olahraga Profesional—Mereka Meningkatkan Permainan di Amerika Latin
slot online

Mexico City Capitanes Lebih dari Sekedar Tim Olahraga Profesional—Mereka Meningkatkan Permainan di Amerika Latin

Kisah ini muncul di SLAM 241. Belanja sekarang.

Ketika point guard Meksiko berusia 22 tahun Moisés Andriassi berkompetisi dalam turnamen pemuda di sekitar Mexico City, dia tidak pernah membayangkan suatu hari dia akan bermain dengan veteran NBA dan prospek di depan teman dan keluarga. Tetapi dengan kedatangan Mexico City Capitanes dari G League — waralaba berbasis Amerika Latin pertama dengan afiliasi NBA—
hoopers selatan perbatasan tidak perlu membayangkan lagi.

“Orang tidak menghormati atau percaya pada kami di luar Meksiko,” kata Andriassi kepada SLAM tentang bakat bola basket di negara asalnya. “Tapi sekarang kami mendapatkan lebih banyak rasa hormat. Kami mendapatkan Juan Toscano[-Anderson] tentang Lakers dan pemain lain di liga tangguh di seluruh dunia. Kami menunjukkan kepada mereka bahwa kami dapat melakukan hoop. Tidak ada keraguan.”

Andriassi, mantan Rookie of the Year Liga Nacional de Baloncesto Profesional dan anggota tim nasional Meksiko saat ini, dianggap sebagai salah satu prospek paling menjanjikan di Meksiko. Terlepas dari teman masa kecilnya yang tumbuh dengan aspirasi sepak bola, Andriassi memilih untuk menghabiskan waktu bersama ayah dan dua kakak laki-lakinya—yang masing-masing bermain bola basket tingkat perguruan tinggi di Meksiko—melakukan tembakan dan berlatih seperti salah satu pemain favoritnya, Kobe Bryant.

Kini, Andriassi—yang juga pernah bermain secara profesional di Spanyol—bersemangat untuk mewakili negara asalnya sebagai anggota Capitanes di liga pengembangan NBA. Bersama rekan setimnya, penyerang veteran Orlando Méndez-Valdez, Andriassi adalah satu dari hanya dua pemain warisan Meksiko di liga. Inklusi mereka pada skuad yang sama menyoroti salah satu tujuan terbesar Capitanes: untuk menampilkan keterampilan Amerika Latin di lapangan.

Sejak mengumumkan kepindahan mereka ke G League pada 2019, tim tersebut telah bermain satu musim melawan kompetisi AS. Covid-19 menunda musim perdana mereka, dan musim lalu mereka harus dipindahkan ke Fort Worth, TX, tempat mereka bermain melawan tim G League di pasar G League. Tahun ini, pada 6 November, franchise tersebut akhirnya membuka kampanye G League mereka di tanah Meksiko dengan kemenangan 120-84 melawan Rio Grande Valley Vipers. Pada waktu tekan, mereka sudah pergi 5-3. Rangkaian permainan perdana, menurut definisi, merupakan momen bersejarah bagi olahraga Amerika Utara, yang pertama dari jenisnya.

Andriassi secara khusus berfokus untuk membantu timnya—dan negaranya—tetap di puncak klasemen Liga G, berkontribusi dari bangku cadangan sebagai cadangan di belakang juara NCAA dua kali dan pekerja harian NBA Shabazz Napier.

Andriassi, Méndez-Valdez dan Napier bukan satu-satunya pemain yang sering bepergian yang siap untuk membuat percikan internasional di El Distrito Federal. Mereka adalah bagian dari daftar kaleidoskopik tidak seperti yang lain yang telah dikumpulkan dalam bola basket, dengan kombinasi dari mantan pilihan lotere NBA seperti Jahlil Okafor dan talenta yang sedang naik daun dari seluruh Amerika Latin, termasuk Caio Pacheco dari Brasil dan Jassel Perez dari Republik Dominika.

“Kami memiliki visa internasional paling banyak di daftar NBA G League mana pun setiap tahun. Delapan negara diwakili, termasuk staf kami, ”kata Mitchell Thompson, asisten pelatih Capitanes yang juga bekerja sebagai pelatih NBA Meksiko selama offseason. “Rasanya kami berada di titik transisi, di mana NBA berkembang dan permainannya lebih hadir [in Latin America]. Orang-orang di sini mengerti bahwa ini bukan situasi normal—mereka adalah perintis.”

Meskipun gagasan waralaba NBA di Meksiko mungkin pernah tampak tidak masuk akal, sekarang menjadi fokus yang jelas, seperti umpan silang yang berani yang dapat mengubah momentum permainan. Sebagai permulaan, Mexico City adalah kota metropolitan terpadat di Amerika Utara (bahkan lebih besar daripada New York City) dan merupakan rumah bagi beberapa lingkungan terkaya di Belahan Barat, termasuk Polanco—Beverly Hills Meksiko—tempat para pemain Capitanes saat ini tinggal dan mengunjungi tim tinggal. Kota besar ini mewakili basis pertumbuhan penggemar “baloncesto” yang sejalan dengan misi NBA, yang telah mengidentifikasi wilayah tersebut sebagai pintu masuk yang ideal ke pasar Amerika Latin.

Penerbangan dari kota-kota seperti San Francisco, Dallas, dan Salt Lake City ke Mexico City tidak hanya mudah diakses tetapi juga perjalanan yang relatif lebih singkat—atau berjarak sama—jika dibandingkan dengan pasar AS lainnya dengan waralaba NBA. Dalam banyak kasus, terbang ke Mexico City untuk tim di Wilayah Barat akan lebih mudah daripada melakukan perjalanan ke Philadelphia atau Miami. Dan bagi mereka yang berpikir memiliki waralaba NBA yang berbasis di Meksiko tidak praktis, lihatlah Toronto Raptors, salah satu waralaba NBA paling populer dengan basis penggemar fanatik Kanada yang disegarkan ketika mereka menjadi juara pada tahun 2019.

Daya tarik lebih lanjut untuk tim permanen AS di Meksiko mencakup makanan, sejarah, dan kelimpahan kekayaan budaya yang ditawarkan oleh negara yang bersemangat dan penggemar lokalnya. Ada semangat dan semangat akar rumput yang telah muncul selama beberapa pertandingan kandang pertama tim untuk memulai musim ’22-23, yang kedua dari rencana minimum lima tahun dengan NBA.

Pada malam pembukaan, Arena CDMX menarik 7.391 penggemar, menjadikannya pertandingan pembukaan Liga G dengan penonton terbanyak musim 2022-23. Salah satu anggota staf di Capitanes mengatakan pengalaman bermain di depan penggemar Meksiko tidak seperti apa pun yang pernah mereka saksikan di Amerika Serikat. Sebelum musim reguler, tim harus mengajukan petisi Liga G untuk mengizinkan penggemar membawa drum ke arena, sesuatu yang khas untuk liga lain di Meksiko tetapi tidak pernah terlihat di pertandingan di Amerika Serikat. Liga G mengizinkannya, dan itu memastikan bahwa pertandingan kandang Capitanes membawa energi ke lapangan dan di tribun.

“Penggemar Amerika Latin tidak steril dan menggunakan ponsel mereka,” kata Thompson. “Ada penggemar sepak bola di sini yang diterjemahkan menjadi bola basket. Mudah-mudahan, kami dapat menjaga identitas penggemar Latino itu dan tidak mensterilkannya. Berdiri dan berteriak sepanjang permainan adalah bagian dari lingkungan.”

Bayangkan sebuah bus yang penuh dengan pemain bola basket masuk ke arena kelas dunia. Ada pasar luar ruangan yang penuh warna, tianguis, dengan pedagang berbaris di sepanjang jalan, meneriakkan makanan spesial sehari-hari dan menjajakan barang dagangan di tengah pusaran kegembiraan. Fans berkumpul dalam rapat umum, seperti yang mereka lakukan untuk pertandingan sepak bola. Ini adalah lingkungan yang menempatkan para pemain dalam situasi baru dan menarik, sesuatu yang disukai oleh mantan penyerang Chicago Bulls Alfonzo McKinnie, penduduk asli Illinois di tahun keduanya bersama Capitanes.

“Meksiko adalah negara yang bangga, mereka adalah penggemar berat bola basket,” katanya. “Anda mendengar tentang hal-hal yang berbahaya, tapi itu bukan pengalaman bagi kami para atlet. Saya tidak akan berbohong, awalnya saya sedikit gugup karena Anda membaca semua hal ini, tetapi kemudian Anda sampai di sini dan itu keren. Saya dari Chicago dan kami juga mendapat banyak stigma. Tetapi Anda tidak dapat mempercayai apa yang Anda dengar. Anda harus pergi dan mengalaminya sendiri.”

Hari rata-rata untuk pemain kelahiran AS seperti McKinnie, yang diakui berbicara “bahasa Spanyol yang buruk,” adalah pelatihan di fasilitas Olimpiade Meksiko — tempat petinju dan pesenam Meksiko berlatih, sering kali mengeluarkan ponsel mereka untuk mengambil foto para pemain Capitanes — dan kemudian menjelajahi Meksiko yang trendi. jalan dan menikmati keistimewaan gaya hidup internasional.

“Saya merasa mereka sangat merangkul, bahkan dengan kendala bahasa. Mereka melihat kami dan tahu kami bukan orang Meksiko, kami bukan dari sini, [but] mereka hanya memberi isyarat bahwa kita bermain bola basket, ”kata McKinnie sambil menunjukkan tangan yang menembak bola, meniru cara penduduk setempat menyapanya. “Basis penggemar sangat interaktif dengan kami dan itu membuat transisi kami semudah mungkin. Saya hanya mengalami bagaimana makanan dan budaya di sini. Itu luar biasa.”

Tentu saja, ada tantangan dan ketidaknyamanan juga. Karena lalu lintas padat Mexico City, misalnya, pengawalan polisi diperlukan untuk setiap pertandingan. Ada juga kebutuhan yang sering untuk mengganti jaring bekas setelah latihan. Lalu ada juga hal-hal kecil, seperti tidak bisa minum air dari keran. Kurangnya infrastruktur nasional untuk menumbuhkan bakat bola basket papan atas di Meksiko juga terlihat.

“Ini akan membutuhkan investasi bertahun-tahun,” kata Thompson. “Ada orang yang bermain bola basket di Meksiko, tetapi kami membutuhkan lebih banyak struktur dan pelatih. Kebanyakan orang terkejut mendengar bahwa Mexico City memiliki lebih banyak lapangan basket daripada lapangan sepak bola, tetapi di AS kami memiliki anak-anak yang bermain basket dengan pelatih sekolah menengah yang baik di seluruh negeri. Sistem itu hanya menghasilkan pemain bola basket yang hebat. Meksiko belum benar-benar mewujudkannya. Itu langkah selanjutnya, secara struktural.”

Untuk saat ini, Capitanes sedang menanam benih harapan bagi para penggemar masa depan untuk membangun hubungan dengan olahraga tersebut. Fastbreak dunk di sini. No-look pass di sana. Itu semua adalah bagian dari rencana permainan. Dan untuk pertama kalinya, penggemar di negara berbahasa Spanyol akan memiliki akses rutin ke produk NBA. Bukan kebetulan bahwa Meksiko juga merupakan rumah bagi satu-satunya toko NBA di Amerika Latin, serta Akademi NBA Amerika Latin, yang terletak lima jam di utara Mexico City di negara bagian San Luis Potosí.

Bisa dibilang tidak ada tujuan internasional lain yang lebih prima untuk momen NBA selain Mexico City saat ini. Logo Capitanes, Monumento a la Revolución, bukan hanya tentang merayakan revolusi nasional Meksiko; itu melambangkan revolusi bola basket di Amerika Latin dan regu hoopers dari seluruh peta yang mewakili mereka.

“Orang-orang ini, pada akhirnya, mereka hanya ingin bermain-main,” kata Thompson.

Dan itulah yang mereka lakukan, dengan basis penggemar yang beragam di Amerika Latin yang ingin ikut serta dalam langkah maju yang bersejarah ini.


Foto melalui Getty Images.

Pengeluaran sgp ialah suatu knowledge yang amat banyak dicari oleh para pemeran togel hongkong di Indonesia. Karena semua hasil pengeluaran togel hongkong segera direkap terhadap bagan knowledge https://hansamu.net/data-hk-output-hk-perbelanjaan-hk-loteri-hong-kong-hari-ini-2022/ bersama berniat para pemeran togel hongkong dapat melihat hasil keluaran hk bersama enteng dan juga terakurat.

Semua hasil pengeluaran sdy esoknya hendak menunjang para ahli https://connected-day.com/paito-sdy-totobet-sdy-numero-sdy-poesie-sdy-code-sdy-numero-de-sortie-sdy/ buat mempertimbangkan nilai kemenangan di rentang saat hk berikutnya. Buat para pemeran yang kebimbangan didalam lihat hasil keluaran hk dan juga pengeluaran hk yang terlampau detil serta tercepat, situs https: atau atau www. creafidis. com atau ini yang hendak senantiasa kita anjurkan bikin https://fantasypros911.com/sidney-resultat-sidney-data-sortie-sdy-daujourdhui-sidney-togel/ daerah menyaksikan hasil pengeluaran hk hari ini bersama dengan cara asi.